Sabtu, 07 September 2013

PILKADES


TATA CARA PENDAFTARAN PENCALONAN 
KEPALA DESA MANYAMPA
 PERIODE 2008-2014
 
PENDAFTARAN DAN PENCALONAN KEPALA DESA MANYAMPA DIATUR SEBAGAI BERIKUT : 

A. Warga masyarakat Desa Manyampa yang berkeinginan menjadi calon Kepala Desa mengajukan Surat permohonan pendaftaran pencalonan kepala Desa Manyampa kepada panitia pemilihan Kepala Desa dengan melampirkan sebagi berikut :
1. Ijazah terakhir yang telah dilegalisir (Pend. Minimal  SMP dan sederajat)
2. Surat keterangan Dokter yang dikeluarkan oleh Rumah sakit Umum 
Kab.Bulukumba
3. Foto copy kartu tanda penduduk yang telah dilegalisir
4. Foto Copy Kartu Keluarga yang telah dilegalisir oleh pihak berwenang
5. Surat keterangan catatan Kepolisian (SKCK).
6. Surat keterangan tidak pernah dihukum bagi pengadilan Negeri Bulukumba
7. Surat pernyataan bersedia dicalonkan jadi kepala Desa Manyampa
8. Surat pernyataan jujur dan adil
10.Visi dan misi
11. Pas foto berwarna ukuran 4 x 6 sebanyak 5 (lima) Lembar
12. Bagi Aparat Desa yang mencalonkan diri membuat surat pernyataan 
pengunduran diri

B. Memenuhi Persyaratan sesuai dengan ketentuan yang berlaku
C. Tempat pendaftaran bakal calon Kepala Desa Manyampa , di Kantor Desa Manyampa
D. Penyaringan   bakal calon Kepala Desa Manyampa akan dilaksanakan pada tanggal 8 – 10 September 2008
E. Penetapan calon Kepala Desa Manyampa dilakasanakan pada tanggal 22 September 2008
F. Calon Kepala Desa yang telah ditetapkan oleh Badan Permusyawaratan Desa Manyampa diwajibkan :

1. Pengundian Nomor Urut Bakal Calon Kepala Desa.
2. Pemaparan Visi dan misi serta program kerja sebagai calon kepala Desa Manyampa dihadapan Panitia dan masyarakat.pada tanggal 24 September 2008

Manyampa, 6 September 2008
Mengetahui:
WAKIL KETUA    KETUA PANITIA
    BPD                PILKADES


     Rahmat Aras, S.Pd      MAMING, S.Pd 

Catatan 
1. Permohonan ditulis tangan dan dibubuhi materai  Rp.6.000
2. Semua berkas masing – masing 4 (empat )Rangkap
PANITIA PEMILIHAN KEPALA DESA MANYAMPA
KECAMATAN UJUNG LOE KABUPATEN BULUKUMBA
 

KEPUTUSAN PANITIA PEMILIHAN KEPALA DESA MANYAMPA
KECAMATAN UJUNG LOE KABUPATEN BULUKUMBA
Nomor : 01/PAN - PILKADES/DM/IX/2008

Tentang

PERATURAN TATA TERTIB PEMILIHAN
 KEPALA DESA MANYAMPA

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PANITIA PEMILIHAN KEPALA DESA MANYAMPA

Menimbang   : a. Bahwa untuk kelancaran Pelaksanaan Pemilihan Kepala Desa Manyampa, maka perlu ada peraturan – peraturan yang harus di pedomani.
b. Bahwa untuk memenuhi maksud point a di atas, maka panitia perlu membuat Peraturan Tata Tertib Pemilihan Kepala Desa Manyampa yang di wujudkan dengan surat keputusan.
Mengingat : 1.Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah
2. Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2005 Tentang Desa
3. Peraturan Daerah Kabupaten Bulukumba No. 12 Tahun 2006 Tentang Tata Cara pencalonan, Pemilihan, Pelantikan, Pemberhentian Kepala Desa dan Perangkap Desa
4. Petunjuk Tekhnis tentang Pelaksanaan Peraturan Daerah No. 12 Tahun 2005

MEMUTUSKAN

Menetapkan : Peraturan Tata Tertib Panitia pemilihan Kepala Desa Manyampa Kec. Ujung Loe Kab. Bulukumba.

BAB I
KETENTUAN UMUM

Pasal I

Dalam keputusan ini yang di maksud dengan :
1. Desa adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki kewenangan untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat berdasarkan asal usul dan adat istiadat setempat yang di akui dalam sistem pemerintahan Nasional dan berada di Kabupaten.
2. Badan Permusyawaratan Desa yang selanjutnya disingkat BPD adalah Lembaga yang merupakan perwujudan Demokrasi dalam penyelenggaraan Pemerintah Desa sebagai unsur penyelenggara pemerintahan desa.
3. Panitia Pemilihan adalah panitia pemilihan Kepala Desa Manyampa yang di bentuk oleh Badan Permusyawaratan Desa Manyampa.
4. Bakal calon adalah warga masyarakat Desa Manyampa yang telah mendaftarkan diri kepada Panitia Pemilihan Kepala Desa Manyampa sebelum di tetapkan sebagai Calon Kepala Desa oleh BPD.
5. Calon Kepala Desa adalah calon Kepala Desa yang telah memenuhi persyaratan Administrasi dan telah di tetapkan oleh BPD.
6. Calon yang berhak di pilih adalah calon Kepala Desa yang telah mendapat persetujuan BPD.
7. Calon terpilih adalah calon Kepala Desa yang memperoleh suara terbanyak dalam pemilihan Kepala Desa Manyampa.
8. Penjaringan adalah suatu upaya yang di lakukan oleh panitia pemilihan Kepala Desa Manyampa untuk mendapatkan bakal calon dari warga masyarakat setempat.
9. Penyaringan adalah seleksi yang di lakukan oleh panitia pemilihan baik dari segi Administrasi, Pengetahuan maupun Kepemimpinan para bakal calon.


BAB II
PENDAFTARAN DAN PENETAPAN CALON

Penjaringan dan Penyaringan Bakal Calon

Pasal 2

1. Yang dapat menjadi Calon Kepala Desa adalah Penduduk Desa Warga Negara Indonesia yang memenuhi persyaratan.
2. Calon Kepala Desa sebagai mana yang di maksud pada ayat (1) harus memenuhi syarat: 
a. Bertakwa Kepada Tuhan Yang Maha Esa. 
b. Setia Kepada Pancasila, UUD 1945 dan NKRI.
c.  Berkelakuan Baik, Jujur, Adil, Cerdas, Mampu dan Berwibawa.
d. Tidak dicabut hak pilihnya berdasarkan keputusan yang telah mempunyai kekuatan Hukum tetap.
e. Tidak pernah di Hukum karena melakukan tindak Pidana kejahatan dengan Hukuman paling singkat 5 (Lima) tahun.
f.  Pendidikan Minimal SMP atau Sederajat 
g. Berusia serendah – rendahnya 25 Tahun pada saat Pendaftaran dan Maksimal 56 Tahun.
h. Sehat Jasmani dan Rohani
i.  Mengenal daerahnya dan di kenal masyarakat Desa Manyampa.
j.  Bersedia di calonkan menjadi Kepala Desa Manyampa.
k. Belum pernah menjabat Kepala Desa Paling lama 10 Tahun atau 2 kali masa Jabatan baik secara berturut – turut maupun tidak.

Tata Cara Pendaftaran Pencalonan Kepala Desa

Pasal 3

Pendaftaran dan Pencalonan Kepala Desa Manyampa di atur sebagai berikut :
1. Warga masyarakat Desa Manyampa yang berkeinginan menjadi calon Kepala Desa mengajukan Surat permohonan pendaftaran pencalonan kepala Desa Manyampa kepada panitia pemilihan Kepala Desa dengan melampirkan sebagi berikut :
a.    Ijazah terakhir yang telah dilegalisir (Pend. Minimal  SMP dan sederajat)
b.  Surat keterangan Dokter yang dikeluarkan oleh Rumah Sakit Umum A. Sultan Dg Raja Kab. Bulukumba
c. Foto copy Kartu Tanda Penduduk (KTP) yang telah dilegalisir oleh Pejabat yang Berwenang
d. Foto Copy Kartu Keluarga (KK)yang telah dilegalisir oleh Pejabat yang berwenang
e. Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK).
f. Surat keterangan tidak pernah dihukum bagi pengadilan Negeri Bulukumba
g. Surat pernyataan bersedia dicalonkan jadi kepala Desa Manyampa
h. Surat pernyataan jujur dan adil
 i.   Visi dan misi
j. Pas foto berwarna ukuran 4 x 6 sebanyak 5 (lima) Lembar dengan Latar Warna Merah
k. Bagi Aparat Desa yang mencalonkan diri, membuat Surat Pernyataan Pengunduran Diri dari jabatannya.  

2. Memenuhi Persyaratan sesuai dengan ketentuan yang berlaku
3. Tempat pendaftaran bakal calon Kepala Desa Manyampa , di Kantor Desa Manyampa
4. Penyaringan   bakal calon Kepala Desa Manyampa akan dilaksanakan pada tanggal 8 September 2008 sampai dengan tanggal 10 September 2008
5. Penetapan calon Kepala Desa Manyampa dilakasanakan setelah  dilakukan verifikasi berkas Calon Kepala Desa oleh  Tim Desk Pilkades Kabupaten Bulukumba.
6. Calon Kepala Desa yang telah ditetapkan oleh Badan Permusyawaratan Desa Manyampa diwajibkan melakukan :
a. Pengundian Nomor Urut Bakal Calon Kepala Desa.
b. Pemaparan Visi dan Misi serta program kerja sebagai calon Kepala Desa Manyampa dihadapan Panitia dan masyarakat.


BAB III
PENETAPAN PEMILIH

Persyaratan Pemilih

Pasal 4

Yang dapat memilih Kepala Desa adalah Penduduk Desa Warga Negara Indonesia yang Memenuhi Persyaratan :
1. Terdaftar sebagai Penduduk Desa Manyampa secara sah sekurang-kurangnya 6 bulan berturut-turut tidak terputus-putus dengan di bukti yang Sah (KTP dan Kartu Keluarga).
2. Sudah mencapai usia 17 tahun atau telah menikah pada saat pendaftaran sebagai pemilih.
3. Tidak di cabut Hak pilihnya berdasarkan keputusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap.

4. Tidak pernah terlibat lansung maupun tiidak lansung dalam suatu kegiatan yang menhianati NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.
5. Tidak terganggu jiwa dan Ingatannya.

Tata cara Pendaftaran dan Pemilihan

Pasal 5

1. Pendaftaran pemilih di lakukan oleh panitia di Bantu oleh ketua RT, RW, dan Kepala Dusun.
2. Jika pada saat pendaftaran pemilihan di laksanakan, di temukan lebih dari 1 bukti yang sah mengenai Usia pemilih, maka yang di jadikan dasar penentuan usia pemilih adalah bukti yang sah menurut waktu yang di tetapkan paling lama.
3. Daftar pemilih yang sudah di tetapkan oleh pimpinan BPD di umumkan di papan pengumuman yang terbuka dan media lainnya sehingga masyarakat mengetahui.
4. Pengumuman daftar pemilih selama 7 hari, dan selama waktu itu pula pemilih yang terdaftar atau menyangga atas penduduk yang telah terdaftar di beri waktu untuk mendaftar.
5. Pemilih yang tidak terdaftar pada daftar pemilih tidak di benarkan untuk memilih Kepala Desa Manyampa.
6. Jika pada saat hari pemungutan suara, ada warga yang terdaftar dan tidak menerimah kartu panggilan maka pemilih tersebut dapat memberikan hak suaranya.
7. Pemilih tidak dapat di wakilkan kepada siapapun.
8. Untuk menhindari terjadinya pemilih yang di wakilkan dan atau meragukan maka etiap pemilih di wajibkan memperlihatkan KTP atau Bukti Identitas lainnya.


BAB IV
KAMPANYE

Pelaksanaan Kampanye 

Pasal 6

1. Kampanye merupakan kesempatan bagi para Calon Kepala Desa Manyampa berhak di pilih untuk memaparkan Program Kerja yang akan di laksanakan apabila yang besangkutan berhasil terpilih menjadi Kepala Desa Manyampa.
2. panitia Pemilihan mengatur pelaksanaan kampanye.
3. Pelaksanaan kampanye untuk para Calon diarahkan ke hal-hal yang positif yang dapat menunjang kelancaran penyelenggaraan Pemerintahan Desa dan Pembangunan.
4. Pelaksanaan kampanye untuk Calon yang berhak di pilih diatur 1 (satu) hari untuk setiap calon yang berhak di pilih untuk setiap Dusun, dengan ketentuaan urutan berdasarkan urutan Nomor Urut Calon yang berhak di pilih (kampanye Hari pertama untuk Nomor Urut 1, kampanye Hari kedua untuk Nomor Urut 2, dan seterusnya…)
5. Pemasangan tanda gambar Calon yang berhak di pilih hanya di benarkan di pasang di lingkungan Rumah Calon Kepala Desa serta di tampat-tempat strategis di Wilayah Desa Manyampa dan di lakukan di siang hari.


6. Pemasangan tanda gambar sebagai mana di maksud pada ayat (5) di atas tidak di benerkan di pasan menutupi gambar calon lain.
7. tanda gambar sebagai mana yang di maksud pada ayat (5) dan (6) di atas adalah foto Calon Kepala Desa manyampa yang telah di tetapkan oleh BPD.
8. Tanda Gambar/Foto Calon yang di pasang sebagai mana yang di maksud pada ayat (5) di cabut setelah memasuki minggu tenang (3) hari sebelum Pemungutan Suara.


Larangan kampanye

Pasal 7

1. Anggota TNI, POLRI, BPD, dan Panitia Pemilihan Kepala Desa Manyampa di larang melakukan Kampanye.
2. Dalam Pelaksanaan kampanye, tidak di benarkan membagi-bagikan berupa Uang, Barang atau yang sejenisnya kepada Masyarakat, serta tidak di Perkenangkan Mengadakan Pawai sehingga dapat mengganggu ketentraman dan ketertiban masyarakat.
3. Tidak di benarkan melakukan kampanye dengan menjelek-jelekkan calon lain.


Sanksi kampanye

Pasal 8

1. Panitia Pemilihan memberikan tindakan terhadap Calon Kepala Desa Manyampa yang melakukan pelanggaran ketentuan serta tata tertip Kampanye, berupa peringatan dan atau apa bila di temukan mengajukan usul kepada pimpinan BPD tentang pencabutan status yang bersangkutan sebagai calon yang berhak di pilih.
2. Pencabutan status yang bersangkutan sebagai calon yang berhak di pilih sebagai mana di maksud pada ayat (1), harus di tetapkan dalam keputusan BPD setelah di konsultasikan dengan Pejabat yang berwenang.
3. Dalam hal menjadi pencabutan Status calon yang berhak di pilih sebagai mana di maksud ayat (2) yang mengakibatkan terjadinya calon Tunggal, maka pelaksanaan pemilihan Kepala Desa di undur sampai adanya kembali Calon yang mendaftarkan diri, sehingga calon yang berhak yang harus di pilih jumlahnya minimal 2 (Dua)orang.


BAB V
WAKTU PELAKSANAAN PEMILIHAN KEPALA DESA
DAN TEMPAT PEMUNGUTAN SUARA 

Waktu Pelaksanaan 

Pasal 9

Waktu Pelaksanaan Pemilihan Kepala Desa Manyampa di tentukan oleh TIM Panitia Pemilihan Kepla Desa Tingkat Kabupaten.


Tempat Pelaksanaan Pemungutan Suara

Pasal 10
Tempat Pelaksanaan Pemungutan Suara akan di tentukan oleh Panitia Pemilihan Kepala Desa Manyampa dengan Pertimbangan Aspek Keterjangkauan Para Pemilih.

BAB VI
PEMUNGUTAN DAN PENHITUNGAN SUARA

Pemungutan Suara 

Pasal 11

1. Rapat Pemungtan Suara di laksanakan di tempat yang telah di tentukan oleh Panitia.
2. TPS harus selesai paling lambat 1 hari sebelum hari pemungutan Suara.
3. TPS harus bersih dari tanda gambar masing-masing calon dengan radius 200 meter.
4. Apabila calon yang berhak di pilih sakit mendadak yang di buktikan dengan surat keterangan dari Dokter tidak bias menhadiri pelaksanaan rapat pemilihan, maka yang bersangkutan dapat mewakilkan atau dapat di ganti dengan foto.
5. Calon yang berhak di pilih tidak di benarkan mengundurkan diri dan dalam hal yang bersangkutan mengundurkan diri secara Administrasi di anggap tidak terjadi pengunduran diri.
6. Dalam hal calon sebagai mana di maksud dalam pasal (5) mendapatkan dukungan suara terbanyak maka calon tersebut di anggap batal
7. Untuk menentukan calon terpilih adalah calon yang mendapatkan dukungan suara terbanyak kedua.
8. Waktu Pemungutan Suara pada Pukul 07.00 s/d Pukul 13.00 Wita.

Pasal 12

1. Tanda gambar yang di gunakan untuk pemungutan suara adalahmasing-masing foto Calon Kepala Desa yang bersangkutan.
2. Urutan tanda gambar calon yang berhak dipilih disesuaikan dengan urutan Nomor Urut Calon yang berhak di pilih (kampanye Hari pertama untuk Nomor Urut 1, kampanye Hari kedua untuk Nomor Urut 2, dan seterusnya…)

Pasal 13

1. Pencoblosan Surat Suara di laksanakan dalam bilik  suara dengan menggunakan alat yang telah di sediakan oleh panitia pemilihan.
2. Pemilih yang keliru mencoblos surat suara dapat meminta surat suara baru setelah menyerahkan surat suara yang keliru di coblos kepada panitia pemilihan.
3. Setelah surat suara di coblos, pemilih memasukkan surat suara ke dalam kotak suara yang di sediakan dalam keadaan terlipat.

Pasal 14

1. Surat Suara di anggap tidak sah apabila :
a.  Tidak menggunakan surat suara yang telah di tentukan.
b. Tidak di tanda tangani oleh Ketua panitia Pemilihan.

c. Terdapat tanda-tanda lain selain tanda yang di tetapkan .
d. Di tanda tangani atau memuat tanda yang menunjukkan Identitas Pemilih.
e. Memberikan Suara untuk lebih dari 1 Calon.
f. Mencoblos tidak pada bagian dalam batas kotak gambar/foto yang di sediakan.
g. Coblosan mengenai garis batas luar Kotak Gambar/Foto.

h. Mencoblos tidak menggunakan alat pencoblos yang di sediakan oleh panitia pemilihan.
2. Alasan-alsan yang menyebabkan surat suara tidak sah di beritahukan kepada pemilihpada sat itu juga.
3. Dalam hal terjadi perbedaan pendapat mengenai sah atau tidak sahnya surat suara, antara panitia pemilihan dengan calon atau kuasa calon dan saksi maka ketua panitia pemilihan berkewajiban untuk memutuskan dan bersifat mengikat.


PENGHITUNGAN SUARA 

Pasal 15

1. Rapat pemungutan suara di laksanakan oleh panitia pemilihan setelah menerima persetujuan dari BPD.
2. Penghitungan suara di lakukan apabila telah melewati 1 jam dari waktu yang telah di tentukan pada surat suara panggilan pemilih.
3. Calon Kepala Desa yang terpilih adalah Calon kepala Desa yang memperoleh suara terbanyak berdasarkan penghitungan suara.
4. Jika terjadi jumlah Calon memperoleh suara terbanyak sama, maka akan di lakukan pemilihan ulang Kepala Desa Manyampa hanya kepada calon yang Meperoleh jumlah suara yang sama.
5. Dalam hal pemilihan ulang sebagai mana di maksud pada ayat (4)) hasilnya tetap sama, maka untuk penetapan calon yang di nyatakan terpilih dan di angkat Menjadi Kepala Desa adalah kewenangan BPD.
6. Pemilihan ulang sebagai mana di maksud pada ayat (4) dan (5) di lakukan dengan mengacu pada peraturan perundang-undangan yang berlaku.
7. Calon kepala Desa yang akan melakukan sanggahan terhadap pelaksanaan pemilihan kepala Desa di berikan waktu 3 (Tiga) hari setelah perhitungan suara, yang di tujukan kepada Badan Permusyawaratan Desa (BPD).
8. Berita acara perhitungan suara/pelaksanaan pemilihan Kepala Desa Manyampa di sampaikan oleh panitia Pemilihan Kepala Desa Manyampa kepada Badan Pemusyawaratan Desa Manyampa 


BAB VII
PELANTIKAN KEPALA DESA

Pasal 16

1. Usul pelantikan kepala desa manyampa di buat oleh Badan Permusyawaratan Desa Manyampa berdasarkan berita acara pelaksanaan pemilihan Kepala Desa Oleh Panitia pemilihan Kepada Bupati Bulukumba melalui Camat Ujung Loe.


2. Pelantikan Kepala Desa Manyampa akan di laksanakan dengan mengacu pada peraturan yang berlaku
3. Kepala Desa yang terpilih akan di lantik oleh Bupati Bulukumba.
4. Waktu pelaksanaan pelantikan Kepala desa Manyampa akan di tetntukan oleh panitia pemilihan Kepala Desa Tingkat kabupaten Bulukumba.


BAB VIII
ANGGARAN

Pasal 17

Anggaran yang di gunakan pada pemilihan Kepala Desa Manyampa bersumber dari APBD Kabupaten Bulukumba.


Pasal 18

Hal-hal yang belum di atur dalam tata tertib ini, akan di atur selanjutnya melalui rapat panitia pemilihan Kepala Desa Manyampa.

Pasal 19

Apabila dalam Tata tetib ini terdapat kekeliruan, maka akan di adakan perbaikan sebagaimana mestinya.

Di Tetapkan : Manyampa
Pada tanggal : 05 September 2008

PANITIA PEMILIHAN KEPALA DESA MANYAMPA 

      KETUA        SEKRETARIS



MAMING, S.Pd BASRAN

Di Setujui oleh :
Badan Permusyawaratan Desa Manyampa
Wakil Ketua



RAHMAT ARAS, S.Pd


Related Article:

0 komentar:

Poskan Komentar


 

GPMB

Gerakan Pemasyarakatan MInat Baca kab Bulukumba. Agenda yang sudah dilakukan 1. Bulukumba book Fair 2. Seminar Peningkatan Minat Baca ( kalangan Guru) 3. Lomba Menulis Cerpen 4. Lomba Cipta Baca Puisi

KKRB

Komite KOnsolidasi Rakyat Bukukumba

LMP

Laskar Merah Putih Bulukumba.
Copyright 2010 PERUBAHAN. All rights reserved.
Themes by Bonard Alfin l Home Recording l Blogger Template